Breaking

Saturday, March 24, 2012

Green Design: Kota Dongtan Cina

Satu contoh penerapan arsitektur lanskap menggunakan pendekatan Green
Planning atau Green Design adalah pembangunan kota Dongtan di China.
Pedoman yang berkelanjutan untuk pembangunan Dongtan mencakup aspekaspek
kunci yang terkait dengan pengelolaan ekologis lahan basah, energi,
sumber daya dan pengelolaan limbah, bangunan, transportasi dan keberlanjutan.
Dalam hal pengelolaan ekologi lahan basah, perencanaan bertujuan untuk
memiliki 'zona penyangga' antara kota dan daerah lumpur, mengembalikan
lahan pertanian menjadi lahan basah. 40% dari luas tanah situs ini didedikasikan
untuk daerah perkotaan dan desain kota bertujuan untuk mencegah polutan
(cahaya, suara, emisi dan pembuangan air) mencapai lahan basah. Dalam
rencana, permintaan energi di Dongtan tidak akan menambah tingkat gas rumah
kaca di atmosfer. Energi dalam bentuk listrik, panas dan bahan bakar yang akan
diberikan seluruhnya menggunakan energi terbarukan. Pada bangunan,
dibangun dengan menentukan kinerja termal yang tinggi dan menggunakan
peralatan hemat energi dan mekanisme untuk mendorong konservasi energi.
Permintaan energi transportasi itu harus dikurangi dengan menghilangkan
kebutuhan untuk perjalanan bermotor dan pilihan bijaksana menggunakan
kendaraan hemat energi. Dalam sumber daya dan pengelolaan limbah, tujuannya
adalah untuk mengumpulkan 100% dari semua limbah dalam kota dan untuk
memulihkan hingga 90% sampah dikumpulkan. Limbah akan dianggap sebagai
sumber daya untuk didaur ulang atau digunakan sebagai biomassa untuk
produksi energi. Tidak ada rencana pembangunan tempat pembuangan akhir dan
limbah dari manusia diproses lagi untuk pemuliha energi, irigasi n dan
pengomposan. Bangunan-bangunan itu harus kombinasi tradisional dan inovatif
membangun teknologi yang akan mengurangi kebutuhan energi dari bangunan
sebesar 70%. Transportasi umum dengan udara berkurang dan polusi suara akan
memungkinkan bangunan untuk ventilasi alami, mengurangi permintaan pada
energi. Atap hijau juga merupakan bagian dari rencana. Mereka akan
meningkatkan isolasi dan air filtrasi dan menyediakan penyimpanan yang
potensial untuk irigasi dan pembuangan limbah. Pembangunan kota Dongtan
dengan konsep ekologi menghasilkan lanskap yang nyaman dan aman bagi
penghuninya dari berbagai bidang, tidak hanya dari sisi ekologis. Hal ini dapat
tercapai karena saat keseimbangan dengan ekosistem tercapai, faktor-faktor
yang berpengaruh akan ikut membaik. Misalnya bidang sosial dan ekonomi.

Bacaan
Hald, M., 2009, Sustainable Urban Development and the Chinese Eco-City
Concepts, Strategies, Policies and Assessments, Fridtjof Nansen Institute,
Lysaker, Norway.
Lein, JK., 2006, Integrated Environmental Planning, Department of Geography Ohio
University Blackwell.
Nadenicek, DJ., dan Catherine MH., 2000, Environmental Rhetoric, Environmental
Sophism: The Words and Work of Landscape Architecture, Dumbarton Oaks
Research Library and Collection, Washington, D.C.
Spirn, AW., 1997, The Authority of Nature: Conflict and Confusion in Landscape
Architecture, Nature Ideology, Harvard un iversity, Washington DC.

No comments:

Post a Comment