Breaking

Tuesday, January 28, 2014

Black hole ternyata tidak ada?

Sebuah makalah yang yang dipublikasikan secara online minggu ini Profesor Stephen Hawking mengklaim bahwa lubang hitam tidak ada - setidaknya , tidak seperti yang kita pahami saat ini. Dia mengklaim bahwa gagasan tradisional tentang sebuah lubang hitam yang memiliki "horizon kejadian" yang tidak ada sesuatupun yang bisa melarikan diri , bahkan cahaya, tidak kompatibel dengan fisika kuantum. Jika memang demikian, fisikawan harus mendefinisikan lubang hitam kembali.

Menurut Hawking , " Tidak adanya horizon kejadian berarti tidak ada lubang hitam - dalam arti rezim yang mana cahaya tidak dapat melarikan diri ke ketidak terbatasan ". Makalahnya "Information Preservation and Weather Forecasting for Black Holes" belum dipublikasikan atau dalam proses review, tetapi dapat dibaca bebas secara online. Biasanya, komunitas ilmiah dan media akan menunggu sampai proses peer review selesai sebelum membaca dan memperhatikan, tapi ketika penulisnya adalah Profesor Stephen Hawking, hal-hal  tersebut berubah sedikit. Hawking telah mempelajari lubang hitam selama puluhan tahun dan adalah yang pertama kali menantang gagasan bahwa tidak ada yang bisa melarikan diri dari lubang hitam. Dia berteori bahwa lubang hitam memancarkan jenis radiasi yang sekarang dikenal sebagai " radiasi Hawking", sebuah ide sekarang diterima secara luas .

Menurut makalah terbarunya, bukannya horizon kejadian, lubang hitam memiliki "horizon yang jelas ". Horizon ini hanya sementara menahan materi dan energi, untuk kemudian dilepaskan kembali . Ide ini akan menghubungkan teori kuantum dan prediksi relativitas umum tentan lubang hitam, dan memecahkan "dinding paradoks lubang hitam" yang telah mengganggu fisika selama setidaknya dua tahun terakhir .

Anda dapat membaca makalahnya secara online, atau Anda dapat membaca diskusi yang luas di Nature dan  New Scientist untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang hipotesis baru ini .

No comments:

Post a Comment