Tuesday, March 24, 2020

Di Tengah Pandemi COVID-19, Redakan Stress dengan yang Hijau

Jika Anda berada di tempat yang terkena dampak pandemi COVID-19, menghabiskan waktu sekitar 20 menit di tempat-tempat alami seperti di taman, jalan, atau bahkan halaman belakang Anda dapat secara signifikan mengurangi tingkat stres Anda. Tapi, pastikan untuk mengikuti arahan pemerintah untuk menjaga jarak minimal dua meter dengan orang lain. Karena, di hutan pun anda memiliki kemungkinan untuk bertemu dengan orang lain.


Jika Anda memutuskan untuk tidak sama sekali keluar, istirahat dengan membuka jendela dan melihat pohon atau tanaman juga dapat membantu mengurangi stres.

Setelah penelitian bertahun-tahun, Dr. MaryCarol Hunter, ASLA - seorang arsitek lansekap, ahli ekologi, dan profesor di Universitas Michigan - dapat menyatakan dengan keyakinan bahwa hanya 20 menit berada di lingkungan alami memiliki manfaat besar untuk kesehatan. Temuannya, yang banyak diulas di media tahun lalu, diterbitkan di Frontiers of Psychology.

Pandemi Coronavirus Memicu Stress

Pandemi Coronavirus - dan semua masalah finansial, sosial, dan emosional yang diakibatkannya - akanmeningkatkan stres di seluruh dunia. Orang-orang terjebak di dalam, ketakutan, dan saat melihat berita rasanya kondisi di sebagian tempat semakin buruk.

Hunter menjelaskan bahwa ada beberapa cara yang baik untuk berhenti dari "memikirkan hal-hal buruk." Salah satu caranya adalah dengan berolahraga. Cara lain adalah pergi ke tempat yang alami, yang dapat menjadi cara yang sangat baik untuk membawa Anda menjauh dari apa pun yang ada dalam pikiran Anda.

Dia merekomendasikan berjalan atau duduk atau mengamati pohon, tanaman, serangga, atau hewan. “Singkirkan teknologi dari sisi Anda - ponsel pintar Anda – perhatikan sesuatu di alam. Merasakan alam adalah kuncinya. Fokus yang disengaja membuat Anda mengurangi stres lebih cepat."

Baca juga: Kehilangan Memori Jangka Pendek Berhubungan dengan Stress

Pengalaman setiap orang tentang alam mungkin berbeda. Ini dapat dialami di jalan setapak atau jalan, di taman atau plaza, di halaman belakang, di teras dengan beberapa tanaman, atau melihat keluar jendela. "Anda juga bisa menutup mata dan mendengarkan burung atau serangga."
"Anda juga bisa menutup mata dan mendengarkan burung atau serangga."
Taman sangat penting, karena juga merupakan cara untuk melihat orang lain dari jarak yang aman. Ruang hijau ini memiliki sedikit permukaan logam atau plastik di mana virus dapat mengintai.

Ketika pandemi melanda New York City, taman NYC dan departemen rekreasi tetap membuka taman kota. Mitchell J. Silver, komisaris taman NYC mengatakan kepada The New York Times tidak ada rencana saat ini untuk menutup taman. “Saya optimis. Sangat penting untuk mendapatkan udara segar, udara segar dapat membantu membangun sistem kekebalan tubuh. Orang-orang keluar menikmati taman. Dua puluh menit di taman mengurangi stres dan kecemasan.

Hunter mengulangi poin yang dibuat Silver: bahwa menghabiskan waktu di alam sangat penting untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita, yang sangat penting untuk mencegah masalah kesehatan. Sebuah penelitian oleh peneliti Universitas Illinois Ming Kuo menunjukkan bahwa "fungsi sistem kekebalan tubuh yang baik terkait dengan ketahanan." Hunter menambahkan bahwa alam juga membantu meningkatkan fungsi kognitif - kemampuan kita untuk memperhatikan, yang sangat penting untuk mengingat semua hal yang terjadi.

Studi Hunter memiliki dampak seperti itu karena ini adalah studi pertama yang berfokus pada alam dengan mengambil sampel tingkat kortisol dari sejumlah besar subjek yang relatif besar berulang kali dalam rentang waktu yang lama. 37 subjek diuji tiga kali seminggu selama 8 minggu. "Pengujian berulang dari setiap orang memberikan penilaian realistis dari kapasitas pengurangan stres dengan 'obat alam' pada kondisi kehidupan sehari-hari."

Di Ann Arbor, Michigan, selama musim panas, mata pelajaran Hunter diberi waktu yang luas dalam mendefinisikan dan menemukan pengalaman alam mereka sendiri. Bagi sebagian orang, berjalan-jalan di taman; untuk orang yang lain duduk di bawah pohon. "Satu-satunya kriteria yang penting adalah mereka merasakan hubungan dengan alam - hanya itu."

Mari Selamatkan Bumi

Dia memberi subyeknya sebuah aplikasi, yang mendorong mereka untuk pergi keluar. Banyak dari subjek penelitiannya, yang menganggap dirinya sangat senang berada di luar ruangan, kecewa mengetahui mereka tidak akan pergi ke luar seperti yang mereka pikirkan.

20 Menit Signifikan untuk Mengurangi Stress

Dengan memeriksa kadar kortisol dalam sampel air liur, Hunter dan para penelitinya berusaha mencari tahu "titik ajaib" di mana pengalaman alami mulai membuat orang rileks. Dia menemukan bahwa 20 menit mencatat pengurangan stres yang signifikan. Dari 20-30 menit, orang mengalami "efisiensi terbesar dalam pengurangan stres.” Setelah 40 menit, ada penghilang stres yang berlanjut tetapi pada tingkat yang lebih lambat.
Dari 20-30 menit, orang mengalami "efisiensi terbesar dalam pengurangan stres - MaryCarol Hunter
Hunter mengatakan dia mendapat satu pertanyaan: "Bagaimana jika saya tidak punya waktu 20 menit?" Jawabannya: Sekalipun Anda tidak memiliki waktu sebanyak itu sekaligus, mengambil istirahat yang lebih sebentar 5-10 menit juga membantu.

Pandemik menunjukkan betapa pentingnya untuk kembali ke alam sedapat mungkin di sepanjang jalan dan di taman-taman kantong, plaza, dan halaman. Pengalaman di lingkungan alami di sekitar kita menjadi lebih penting mengingat semakin banyak kendala waktu dan pembatasan dalam perjalanan ke taman kota atau kawasan pelestarian alam.

Sumber

No comments:

Post a Comment